Posted by : Gusti Yusuf Selasa, 25 Juni 2013

Bismillahirrahmaanirrahiim

Salah satu fokus pendidikan pada masa ini adalah pendidikan karakter. Dahulu tolak ukur potensi kesuksesan anak dinilai berdasarkan kecerdasan intelegensinya, sehingga para pelaku pendidikan berlomba-lomba salaing berpacu dalam meraih prestasi akademik. Namun kemudian disadari bahwa intelegensi yang tinggi serta prestasi akademik bukanlah jaminan kesuksesan, bahkan seandainya sukses tetapi tidak dapat memberikan manfaat karena karakternya buruk.
Karakter yang baik menjanjikan akan terciptanya sebuah kehidupan sosial yang madani, dimana anggotanya saling menghargai dan saling menghormati, walau dengan tingkat perbedaan yang tinggi. Beberapa karakter baik yang dikenal adalah ramah, sopan, tidak mudah marah, mudah bergaul, menghormati yang tua, menyayangi yang muda, rela berkorban dan sebagainya.
 Menyadari akan pentingnya pembentukan karakter anak maka sudah seharusnya para pendidikan muslim mengambil peranan besar. Rasulullah shallalahu 'alaihi wassalam bersabda bahwa beliau diutus untuk menyempurnakan akhlaq manusia, dan akhlaq tidak lain adalah pembentuk karakter manusia. Dengan akhlaq yang sesuai dengan nilai islam maka terbentuklah karakter seorang muslim yang baik.
Dalam Islam dikenal 3 akhlaq yang harus dipelajari dan dimiliki oleh seorang muslim. Pertama adalah akhlaq kepada Allah, yaitu menempatkan Allah pada posisi sebagai Rabb dan satu- satunya yang diibadahi serta menyempurnakan semua sifat-sifat-Nya. Kedua adalah akhlaq kepada lingkungan sekitar, yaitu manusia dan alam dengan menyadari kedudukannya sebagai pemimpin dan pengelola yang nanti akan dimintai pertanggungjawabannya di akhirat dan mendapat balasan sesuai amalannya. Ketiga adalah akhlaq kepada diri sendiri, yaitu dengan tidak menzalimi diri sendiri baik saat di dunia dengan menyeimbangkan kebutuhan jasmani dan rohani, serta mencegah dirinya dari adzab yang akan terjadi di kubur dan kiamat.
Dengan menanamkan tiga akhlaq ini maka akan terbentuk karakter muslim yang kuat pada diri anak. Yaitu karakter seorang muslim yang wala terhadap ajaran-ajaran islam serta semangat dalam beramal sholeh, serta bara dari hal-hal yang melalaikan dan merugikan kehidupannya, dan orang lain. Sudah saatnya bahwa PAI tidak hanya menilai dari bagaimana seorang anak menyempurnakan praktek ibadahnya, tetapi menilai bagaimana anak menyempurnakan praktek islam secara kaffah dalam kehidupannya.. 

Referensi :
- Dr. Abdul Hamid al-Hasyimi, Mendidik Ala Rasulullah (terjemahan), penerbit Buku Islam Rahmatan, Jakarta, 2001
- Syaikh Muhammad Said Mursi, Seni Mendidik Anak (terjemahan), Pustaka Al-Kautsar, Jakarta, 2001

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Diberdayakan oleh Blogger.

Google+ Badge

Google+ Followers

clock

Viewer Stats

Kalender Hijriyah

Popular Post

My Blog List

Search Me

Memuat...

- Copyright © Gusti Yusuf As-Syagir -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -